Rabu, 20 Januari 2010

kenapa takut lapar?

hari ini gua lagi liburan di luar kota. yaitu di bogor. kenapa luar kota? karena gua ngerasain benar-benar tinggal ya di jatinangor. gua jauh lebih ngerasain pahit dan senangnya hidup di jatinangor. karena di bogor gua hidup di atur orang lain. hehehehe. di bogor gua makan tinggal ambil, mandi juga terserah airnya sebanyak apa.
tapi disini gua ngerasa lebih ga nyaman. karena semuanya nyamanin. ga ada kerikil sama sekali.BASI BANGET.

dan kenapa ya? gua ngeliat pemuda di kota besar termasuk bogor. kayanya semua takut lapar? gelisah karena uang.. ngerasa belum cukup aja sama yang dikasih orang tua.. kayanya kalo ga ada uang dia menderita.. padahal apa? makan. udah makan. kenyang. udah kan? kenapa harus resah. rezeki sih ada aja yang ngatur.. jadi kayak palsu banget sih hidupnya..

gua di jatinangor sering susah makan. susah mau beli rokok. dan lain lain. tapi gua ga pernah gelisah. gua enjoy aja. karena gua ngerasa itulah hidup.. ga perlu resah sama masalah kayak gitu.. gua lebih bete kalo ga bisa nongkrong daripada ga bisa makan..

maka dari itu, banyak orang yang nanya ke gua : "betah amat sih lu di jatinangor? ada apa sih disana?"

gua jawab : "di jatinangor, tanpa uang juga kita bisa senyum, kita bisa ketawa, kita bisa kenyang, kita bisa ngerokok, damai, ga ada permusuhan karena uang uangan"

ga kayak di kota kota besar. cuma karena duit taik aja semua bisa kejadian. temen sendiri juga bisa dimakan karena butuh uang, karena takut laper, takut gabisa bergaya, ga bisa tampil, temen juga dimakan.

ayo dong plis berpikir, uang tuh milik ALLAH. jangan dijadiin ketidakdamaian. jangan mikir kalo lu ga makan lu jadi sampah. sorry man! elu salah!

2 komentar:

ladyduck mengatakan...

lo emgnya sekarang ngerokok jey? ckckckck

bajey mengatakan...

tuntutan hati dan kehidupan

Posting Komentar