Minggu, 02 Agustus 2009

manusia : zat dengan dimensi tak terbatas

hey..

jumpa lagi dengan saya fajar (dengan wajah serius, menatap kamera lurus, tanpa mengenakan celana)

di post kali ini gua akan motivate orang orang lagi (baca : ceramah).

di post kali ini gua mau jelasin tentang seberapa penting pribahasa "don't judge the cover just by the cover"

ini salah satu pribahasa yang gua setujuio sepenuhnya setelah pribahasa "berakit rakit dahulu berenang renang nunggu mendung" (bersakit sakit dahulu, besok ajal manjemputmu), "bagai EEK diujung tanduk" (sudah tak tahan, aroma tidak sedap mulai merangsang).. dan "mensanna en corporesano" (gue disana, elu disono)..

serius nih.. (walaupun serius sudah bubar)

gua banyak belajar dari kesalahpahaman gua menilai seseorang hanya dari yang gua liat sepintas.. dan itu membuat saya sungguh menyesal..

pengalaman pertama..

gua pernah disuruh nyari vita (adik gua) saat dia main gatau kemana.. karena gua juga khawatir banget.. ya pasti lah ada rasa emosi.. gua muter muter selama 30menit disekeliling komplek.. dan akhirnya gua ngeliat adiik gua lagi jalan berdua sama kayak bapa bapa umur 40an jalannya pincang.. ya terlintaslah pikiran yang macem macem.. bisa aja dia mau nyulik dan lain lain.. akhirnya gua langsung ngambil vita.. bapa bapa itu senyum ke gua.. tapi gua bales sama ekspresi jutek..
nah pas di rumah gua introgasi adik gua.. gua tanya "itu siapa??"
dia bilang "itu bapanya agatha(temen dia) .. dia sakit, belum bisa banyak gerak, aku nemenin dia jalan jalan aja"
ck.. ekspresi jutek gua rasanya pengen gua ulangin sama balesan senyum.. gua salah nilai orang.. gua udah nyakitin orang yang memang udah sakit.. fvck.

pengalaman kedua..

gua waktu itu beberapa hari merhatiin cowok selengean yang ada di sekitar kompleks gua.. gayanya kampungan, sok jagoan, ngeselin dah.. alay.. gua paling males deh ngeliat orang kayak gitu..
tapi suatu saat. gua pergi ke mesjid.. saat dari selang waktu adzan nunggu khomat.. gua liat dia lagi sholat shunnah di saff paling depan.. damn!!.. gua jahat banget udah suudzan sama orang baik..

pengalaman ketiga..

gua berteman sama seorang cewe.. dia keliatan intelek.. alim.. supel.. dan sepertinya ga macem macem hidupnya... gua menyimpan kekaguman yang dalem ke orang itu..
gua main hampir setiap hari sama dia.. ga ada sisi negatif yang tersirat dari keseharian dia, orang tua dia,

tapi pada suatu saat gua ngeliat dia minum minuman keras sambil ngerokok.. dan gua denger dari orang orang kalo dia itu cewe rada ga bner.. halah shit lah.. ilpil..

nah.. makanya.. asal lu tau.. manusia itu bukan komik yang cuma punya 2dimensi.. dan bukan videogame yang punya 3 dimensi.. tapi manusia itu dapat terlihat dari dimens yang tak terbatas.. kita ga bisa nyimpulin watak seseorang dari hanya beberapa dimensi yang tertangkap.. maka dari itu.. sebenarnya tuh ga ada seorang pun yang kita tau pasti seperti apa dia.. jadi lu ga berhak ngomong "gua tau dia bangettttttt, dia ga mungkin nge-hamilin joko"..

biar kita ga seperti make "topeng" dimata orang..

just the way you are..

bersikap lah apa yang ada di hasrat lu.. gausah bersikap yang lu gamau lakuin..

pribahsa ini cocok banget bagi anda para calon mertua.. menantu itu gabisa di nilai dari cara mereka berpakaian loh. dan gabisa dinilai dari nilai rapot dia, kuliah dimana dia, siapa orang tua dia. stop menduga duga.

JANGAN MENILAI SESEORANG DARI APA YANG KAMU LIHAT..

*setelah diketahui, sang penulis memang tidak enak dilihat.

3 komentar:

dephaytheladyduck mengatakan...

wkwkwkwkwk. goblok ah lo jey..
gw pikir isinya beraaat bgt.. udh siap2 mental aja gw. eh taunya.. bikin ngakak..

bajey mengatakan...

jihihuihihi..

tapi ada nilai'y juga kan?? hahaha

Anonim mengatakan...

lw jd dewasa GAY..wkwkwk

Posting Komentar